Mulianya Tugas Mereka, Cegah Satwa Liar Tabrak Pesawat di Bandara Changi

  • Whatsapp

INFOINDONESIANEWS.PRESS | JUM’AT, 25 NOVEMBER 2022.

INTERNASIONAL

Bacaan Lainnya

SINGAPURA |Tahukah Anda bahwa serangan burung dapat menimbulkan bahaya bagi pesawat, terutama saat lepas landas dan mendarat? Pakar satwa liar Yap Xinli berbicara dengan CNA Women tentang apa yang diperlukan untuk menjaga landasan pacu bebas dari hewan, dalam seri kedua dari seri Hari Nasional kami tentang wanita dengan pekerjaan yang tidak biasa.

Bisa dibilang Yap Xinli memiliki kedekatan dengan hewan – dan pekerjaan yang berhubungan dengan hewan. Secara khusus, satwa liar. Pria berusia 37 tahun ini adalah manajer perencanaan operasi sisi udara dengan Grup Bandara Changi, di mana dia mengawasi program manajemen bahaya satwa liar di Bandara Changi Singapura. 

Timnya bertanggung jawab untuk menjaga lapangan terbang – area bandara tempat operasi penerbangan berlangsung – bebas dari satwa liar. Ini termasuk burung, anjing, kucing, biawak, ular, dan bahkan berang-berang dan kelelawar. 

Mereka mengetahui tata letak lapangan terbang secara dekat, dari mana bukaannya, untuk menggiring satwa liar keluar dari lapangan terbang, hingga garis pagar yang mencegah anjing dan kucing masuk.

“Banyak orang mengira saya memelihara binatang di bandara, seperti Taman Kupu-Kupu (di Terminal 3). Tapi saya tidak,” kata Yap.

Selama sekitar 12 jam setiap hari, dengan interval reguler dari pukul 6.30 pagi , timnya berpatroli di lapangan terbang dengan kendaraan mereka, mengamati aktivitas satwa liar – burung seperti gagak rumah, kerak jawa dan berbagai spesies burung walet dan burung layang-layang biasanya terlihat di landasan pacu . 

Ini bisa sangat intens  – Bandara Changi memiliki dua landasan pacu yang digunakan, jadi ada dua tim, satu untuk setiap landasan pacu, yang berpatroli di jalur yang sama sepanjang 4 km sepanjang hari.

Tapi itu bukan hanya burung. Tim juga mengawasi hewan non-unggas, seperti biawak, ular, anjing liar, dan kucing yang mungkin berkeliaran. 

Pria berusia 37 tahun, yang memiliki gelar ilmu biomedis dan master dalam biologi hewan liar, sebelumnya bekerja di dua pekerjaan yang berhubungan dengan satwa liar. Dia adalah seorang petugas konservasi di Kebun Binatang Singapura, kemudian bergabung dengan Dewan Taman Nasional, di mana dia mempelajari penyakit zoonosis – penyakit yang dapat ditularkan dari hewan ke manusia.

MENJAGA RUNWAYS BEBAS DARI SATWA LIAR 

Dia bergabung dengan Grup Bandara Changi pada April 2017 untuk mengepalai program pengelolaan bahaya satwa liar dan merupakan satu-satunya orang di timnya yang memiliki latar belakang pendidikan dan pengalaman untuk bekerja dalam peran tersebut. 

Yap melatih timnya dalam mengidentifikasi spesies satwa liar yang tersesat di lapangan terbang dan cara menggunakan peralatan khusus untuk menakut-nakuti mereka. 

Burung-burung itu bisa tertelan ke dalam mesin, memecahkan kaca depan atau menabrak kubah pesawat.

“Untuk burung, kita bisa mengusir mereka dan mereka bisa terbang sendiri. Tapi untuk satwa liar non-unggas, kami coba pandu keluar dari aerodrome,” jelas Yap.

“Kami memiliki garis pagar ganda yang sangat aman untuk mencegah anjing dan kucing tersesat – tetapi sesekali, kami mendapatkannya. Kucing bisa memanjat pagar dan anjing liar masuk,” kata Yap. 

Dibutuhkan kerja tim dan koordinasi untuk mengeluarkan hewan dari lapangan terbang – misalnya, satu orang perlu membuka gerbang, dan satu orang lagi, untuk memandu hewan ke arah titik keluar.

“Terkadang kami melihat biawak dan ular di landasan pacu. Jika pilot tidak melihat mereka, biasanya mereka akan terlindas. Tapi mereka tidak berbahaya bagi pesawat seperti burung.”

MENGHINDARI BAHAYA AKIBAT SERANG BURUNG 

Serangan burung terjadi ketika sekawanan burung menabrak pesawat saat berada di udara. Tugas tim adalah mencegah hal ini terjadi di lapangan terbang, untuk memastikan keselamatan pilot dan penumpang di dalamnya. 

“Burung-burung itu bisa tertelan ke dalam mesin, memecahkan kaca depan atau menabrak radome ( struktur berbentuk kubah yang melindungi radar dari kondisi cuaca buruk) pesawat. Itu adalah skenario terburuk, ”katanya. “Banyak orang juga tidak tahu bahwa risiko seperti itu ada saat mereka naik pesawat.”

Ini adalah bahan pembuatan film, yang terbaru adalah adegan dari Top Gun: Maverick, yang dibintangi Tom Cruise. 

Itu terjadi dalam kehidupan nyata juga. Pada tahun 2009, sebuah pesawat US Airways yang dipiloti oleh Kapten Chesley Sullenberger, atau Kapten Sully, terpaksa melakukan pendaratan darurat di Sungai Hudson di New York ketika sekawanan angsa Kanada menabrak pesawat, mematikan mesin seketika.

Banyak orang juga tidak tahu bahwa risiko seperti itu ada saat mereka naik pesawat.

Semua 155 penumpang selamat, dan pendaratan ajaib Kapten Sully membuatnya menjadi pahlawan dalam semalam. Dan ya, ada film tentang itu – Sully, diperankan oleh Tom Hanks, didasarkan pada peristiwa sebenarnya dari penerbangan tersebut. 

Yap menjelaskan bahwa burung terbang di ketinggian area take-off dan touchdown pesawat, dan di situlah mereka bisa bertabrakan dengan pesawat. 

Burung yang lebih besar, seperti elang laut berperut putih dan kuntul menengah, dianggap sebagai spesies burung “berisiko tinggi” – yang berarti dampak yang ditimbulkan oleh serangan burung tersebut akan menyebabkan lebih banyak kerusakan pada pesawat. 

Burung-burung itu sebenarnya sangat pintar. Jadi kami harus terus mencari alat baru untuk menjadi yang terbaik.

Tim juga harus ekstra hati-hati selama musim migrasi burung, ketika kawanan besar burung, seperti kuntul menengah, terbang jauh untuk mencari makanan atau kondisi sarang yang lebih baik. Di Singapura, burung migran biasanya terlihat dari bulan September hingga Maret.

APA YANG ADA DI KOTAK PERALATANNYA 

Selama patroli, tim melakukan “penyebaran aktif”, istilah yang berarti menyebarkan satwa liar, terutama burung, secara aman dengan bantuan berbagai alat dan perlengkapan. Salah satu akuisisi terbaru termasuk Long Range Acoustic Device. Berbentuk seperti speaker besar, dapat memproyeksikan gelombang suara hingga 3 km untuk menakut-nakuti burung. 

“Burung-burung itu sebenarnya sangat pintar. Jadi kami harus terus mencari alat baru untuk menjadi yang terbaik,” Yap tertawa. “Kita harus sangat kreatif tentang hal itu.” 

Misalnya, stockwhip, yang mengeluarkan suara menggelegar saat pecah di udara, digunakan untuk menakut-nakuti burung. Tapi Yap mengatakan perangkat itu tidak dimaksudkan untuk mengusir burung. Sebenarnya, ini awalnya dirancang untuk mengumpulkan ternak di Australia. 

Menggunakan stockwhip bisa melelahkan secara fisik, terutama ketika burung-burung itu keras kepala, tambah Yap. Jadi butuh banyak kesabaran untuk membubarkan mereka dengan aman.

BEKERJA DENGAN MASYARAKAT

Tantangan terbesar yang dihadapi Yap di awal adalah bekerja sama dengan pemangku kepentingan dan komunitas sekitar bandara, seperti Tanah Merah Country Club dan agen ground handling. 

Meskipun mereka bukan bagian dari bandar udara, mereka perlu dididik tentang tindakan yang dapat menarik satwa liar ke bandar udara, seperti tidak menutup tempat sampah dengan benar.

“Butuh waktu cukup lama untuk menjelaskan situasinya kepada mereka, dan kami mengadakan pertemuan dan percakapan rutin dengan mereka untuk membantu mereka memahami bagaimana tindakan mereka dapat menimbulkan komplikasi yang lebih besar,” jelas Yap.

“ADA KEJUTAN SETIAP HARI” 

“Tidak pernah membosankan,” kata Yap. “Ada kejutan setiap hari dan selalu ada sesuatu yang baru – Anda melihat berbagai jenis burung tersambar, dan terkadang Anda mendapatkan spesies burung yang belum pernah Anda lihat sebelumnya muncul di sisi udara.” A irside mengacu pada area melewati izin imigrasi di bandara.

Kadang-kadang, bahkan ada kunjungan mendadak di lapangan terbang. Pada Desember 2019, ratusan bangau paruh terbuka Asia yang bermigrasi terlihat terbang melintasi langit di atas Bandara Changi. 

“Mereka adalah burung yang sangat besar… Cukup mengejutkan bagi kami karena kami belum pernah melihat mereka sebanyak ini sebelumnya. Biasanya, kami melihat bangau lokal di sekitar – paling banyak 10 ekor. Tapi jumlahnya ratusan dalam sekali penampakan,” kata Yap, mengutip kemungkinan alasan seperti perubahan iklim, yang mendorong burung-burung itu terbang ke atas.

Bangau paruh terbuka Asia muncul hampir setiap hari selama sekitar dua bulan, meskipun jumlah mereka kurang dari 50 untuk sebagian besar penampakan, kata Yap. Selama periode tersebut, tim terutama menggunakan Perangkat Akustik Jarak Jauh untuk mengusir mereka. 

Tapi tetap saja, ada tantangan. Semua pemangku kepentingan yang terlibat, mulai dari tim Yap, hingga Menara Kontrol Bandara Changi dan bahkan lapangan golf di sekitar Bandara Changi, harus berbagi informasi tentang keberadaan burung-burung itu agar penerbangan bisa terkoordinasi. 

“Tapi selama beberapa musim migrasi berikutnya, kami tidak melihat mereka lagi,” tambahnya. 

Yap mengenang kejadian lain di awal tahun 2020 di mana salah satu anggota timnya melihat macaw biru dan emas di area bagasi.

MDN
Yap Xinli adalah satu-satunya orang di tim operasi sisi udara yang memiliki latar belakang pendidikan dan pengalaman bekerja sebagai ahli manajemen bahaya satwa liar. (Foto: Changi Airport Group dan Mastermark Pte Ltd)

NARASUMBER : CNA. PEWARTA : HILA. EDITOR RED : LIESNAEGA.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan